Bertempat di Pendopo Kabupaten Klaten, Bupati Lantik 715 PNS Melalui Video Conference

Suarapamong.com_ Bupati Klaten Hj Sri Mulyani melantik 715 Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) dalam dua tahap yang digelar secara virtual melalui video conference atau vicon dengan pusat kegiatan di Pendopo Pemkab Klaten, Jumat, 5 Juni 2020. Pelantikan tahap I diadakan sebelum sholat Jumat pukul 10.30 WIB sampai 11.35 WIB sebanyak 360 orang PNS yang dilantik secara langsung oleh Bupati Klaten Hj Sri Mulyani.

Kemudian pelantikan tahap II dilakukan setelah sholat Jumat pukul 13.00 WIB sampai pukul 14.00 WIB sebanyak 355 orang PNS yang dilantik oleh Bupati Klaten yang diwakili Sekretaris Daerah (Sekda) Klaten, Drs H Jaka Sawaldi MM dengan pusat vicon di Pendopo Pemkab Klaten. 715 CPNS yang diangkat menjadi PNS dengan perincian golongan II 156 orang dan golongan III sebanyak 559 orang.

Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah (BKPPD) Kabupaten Klaten, Hj Surti Hartini SH CN mengatakan, pelantikan CPNS menjadi PNS di Klaten dengan cara virtual karena masih dalam pandemi virus corona atau covid-19. Untuk kelancaran pelantikan secara virtual tersebut, BKPPD Klaten menggunakan enam tempat yang didukung sarana vicon yang memadai.

Dikatakan, pelantikan tahap I sebanyak 360 orang dengan perincian di Pendopo Pemkab Klaten 100 orang, Ruang B2 Pemkab Klaten 40 orang, Kecamatan Klaten Tengah 45 orang, Kecamatan Jogonalan 75 orang, Kecamatan Delanggu 70 orang dan Kecamatan Pedan 30 orang.

Untuk tahap II di Pendopo Pemkab Klaten 95 orang, Ruang B2 Setda Klaten 40 orang, Kecamatan Klaten Tengah 45 orang, Kecamatan Jogonalan 75 orang, Kecamatan Delanggu 70 orang dan Kecamatan Pedan 30 orang.
Kemudian kata Hj Surti Hartini, berdasarkan agama para CPNS yang dilantik menjadi PNS yakni yang beragama Islam 666 orang, katholik 20 orang, Kristen 24 orang dan beragama Hindu 5 orang. Para CPNS yang diangkat menjadi PNS telah lulus pendidikan dan pelatihan prajabatan serta sehat jasmani dan rohani yang dibuktikan dengan hasil uji kesehatan.

Hj Surti Hartini mengungkapkan, seharusnya CPNS yang dilantik menjadi PNS sebanyak 716 orang, namun ada yang meninggal dunia karena sakit satu orang atas nama Emirra Dalfiyanti Nurmalisa AMd Kes yang bekerja di Puskesmas Bayat. Sehingga yang dilantik menjadi PNS menjadi 715 orang dan pelantikan dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan pencegahan covid-19 yakni memakai masker, menjaga jarak dan cuci tangan pakai sabun.

Pada kesempatan pelantikan tersebut, Hj Surti Hartini menambahkan, para CPNS yang dilantik menjadi PNS menggalang dana untuk pengadaan 1000 paket sembako untuk dibagikan kepada masyarakat yang terdampak covid-19. Pembagian sembako secara simbolis tersebut dilakukan Bupati Klaten Hj Sri Mulyani kepada masyarakat yang diundang di Halaman Pendopo Pemkab Klaten.

Bupati Klaten Hj Sri Mulyani dalam sambutan pelantikan CPNS menjadi PNS tahap I mengatakan, selamat bergabung dengan Pemkab Klaten bagi para CPNS yang dilantik menjadi PNS.

Semoga para CPNS yang dilantik menjadi PNS dapat bekerja secara maksimal dan profesional untuk mewujudkan visi Kabupaten Klaten yang maju mandiri dan berdaya saing.

Sementara itu Sekda Klaten Drs H Jaka Sawaldi MM dalam sambutan pelantikan CPNS menjadi PNS tahap II mengharapkan, agar para CPNS yang kini menjadi PNS dapat menyukseskan Pilkada serentak 9 Desember 2020.Red

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply